sql
Kompressor angin
Kompressor angin
Kompressor angin
Hover to Zoom

12 Apr 2020
Indonesia
1 Unit
IDR CALL

Spesifikasi

Kompresor Angin

Direct Driven / Coupling Langsung

Sistem yang digunakan Jual Mesin Kompresor direct coupling adalah direct driven, dimana motor penggerak langsung terhubung dengan pompa udara. Sehingga jumlah putaran motor penggerak (rpm) otomatis sama dengan kecepatan pompa udaranya. Biasanya sih jenis kompresor direct driven ini menggunakan motor penggerak dengan kecepatan sekitar 2.850 rpm dan menggunakan single piston pada pompa udara. Keunggulan kompresor tipe direct driven ini terdapat pada kecepatan pengisian (air delivery) yang cukup tinggi, ini disebabkan pompa udara diputar dengan kecepatan kisaran 2.850 rpm. Sedangkan kekurangan kompresor tipe direct driven adalah suara yang dihasilkan begitu keras dan bising karena hasil dari putaran tinggi pompa udara dan juga lebih banyak menghasilkan air didalam tangki tekanan.

Belt Driven

Jenis kompresor ini menggunakan sistem koneksi antara tenaga penggerak dan pompa udara dengan memakai v-belt. Biasanya kompresor belt driven sering kita temui di tempat tukang tambal ban. Kompresor udara ini paling banyak digunakan dibandingkan dengan jenis kompresor lain. Kompresor Belt Driven mampu menghasilkan putaran sekitar 1500 rpm, sehingga kompresor ini lebih awet dan tahan lama dibandingkan dengan tipe direct driven. Kompresor Belt Driven sendiri dibagi menjadi 4 jenis,yaitu :

  • Single Stage Air Compressor (Working Pressure 8 Bar, Maximum Pressure 10 Bar)
  • Two Stage Air Compressor (Working Pressure 12 Bar, Maximum Pressure 14 Bar)
  • High Pressure Air Compressor (Working Pressure Up To 14 Bar)
  • Booster Air Compressor

JENIS KOMPRESOR ANGIN / UDARA BERDASARKAN SISTEM PELUMASAN :

Kompresor Oil Less

Tipe kompresor ini tidak membutuhkan pelumasan untuk piston. Kompresor ini memiliki keunggulan, yaitu udara yang dihasilkan bebas dari oli dan udara yang dihasilkan lebih bersih, tetapi kelemahan kompresor ini yaitu tidak dapat bekerja dengan berat. Umumnya jenis kompresor oil less banyak digunakan pada peralatan yang bebas dari oli seperti pengecatan yang lebih baik, keperluan medis, untuk industri makanan, dll.

Lubricated Compressor

Bagian-bagian kompresor jenis lubricated seperti penggerak piston memerlukan oli atau pelumasan

Nah setelah kita sudah mengetahui bagian-bagian dan juga jenis-jenis kompresor udara, lalu gimana sih cara merawat kompresor biar gak cepat rusak ? Nah disini saya bagikan tips-tips mengenai cara merawat kompresor yang baik dan benar.

  • Selalu membersihkan saringan udara atau intake filter setiap minggu
  • Untuk penggantian pelumas dilakukan tiap pemakaian 250 jam
  • Rutin untuk menguras atau membersihkan endapan air yang terdapat pada tangki udara setiap selesai digunakan (maksimal seminggu sekali)
  • Bersihkan "valve holder" dari kotoran-kotoran setiap 500 jam
  • Selalu continue tiap bulan untuk membersihkan return valve nya
  • Setiap selesai pemakaian kompresor, baiknya bersihkan mesin dari kotoran ataupun debu

Setiap barang atau produk yang kita beli kedepannya pasti akan terjadi masalah ataupun kerusakan pada barang tersebut. Begitu pula kompresor udara. Nah berikut saya berikan beberapa tips dan solusi pada permasalahan kompresor angin yang sering terjadi

Kompresor Tidak Bisa Menyala

Penyebab :

  • Sumber Power Listrik Tidak Ada, Solusinya : Periksa Sumber Listrik
  • Tekanan Angin Tinggi, Solusinya : Periksa Tekanan Angin
  • Pemakaian Overload, Solusinya : Reset Overload
  • Kapasitor Rusak, Solusinya : Ganti Kapasitor
  • Motor Rusak, Solusinya : Ganti Motor (Rewinding)

Kompresor Berdengung Ketika Menyala

Penyebab :

  • Voltage Listrik Terlalu Rendah, Solusinya : Pasang Stabilizer
  • Kapasitor Rusak, Solusinya : Ganti Kapasitor Baru
  • Connecting Rod Macet, Solusinya : Ganti Connecting Rod

Kompresi Tidak Ada

Penyebab :

  • Pipa Outlet Bocor, Solusinya : Segera Perbaiki Pipa Outletnya
  • Valve Rusak, Solusinya : Ganti Valve
  • Ring Piston Aus, Solusinya : Ganti Ring Piston Baru
  • Piston Aus, Solusinya : Ganti Piston
  • Silinder Baret, Solusinya : Ganti Silinder

Kompresor Bersuara Kasar

Penyebab :

  • Ball Bearing Rusak, Solusinya : Ganti Ball Bearing Baru
  • Lubang Connecting Rod Membesar, Solusinya : Ganti Connecting Rod

Semoga artikel yang saya buat ini, dapat memberikan pencerahan untuk kalian yang saat ini ingin mempunyai kompresor atau bahkan yang sudah memiliki kompresor udara. 

Untuk keterangan lebih lanjut, silahkan download PDF ini :

phone Telepon
Minta Penawaran
Produk Siap di Pesan
Rp 0
1
Ingin menghubungi kami?
Klik tombol dibawah
Logo IDT
Chatbot